Entah mana yang Anda suka (ini juga bukan foto bagus, eniwei) <g>

Yang jelas, foto dengan dan tanpa blitz saja sudah membuat perbedaan.

Kit ini dibangun dari Dragon T-34/85M NVA (Vietnam Era). Masih taraf sehabis di flat coating. belum diterusin lagi. Biasanya sih abis ini masih gw kotor-kotorin sama bubuk bedak punya nyonya. Hihihi..


Cari apa saja di AliExpress.Com

Sepintas foto-foto kit tersebut..

(ini tanpa blitz)

(Ini dengan blitz)

Kalau dilihat lebih detil, hasilnya juga beda. Entah kalau Anda lebih suka yang mana..


(dengan blitz)


(tanpa blitz)

Ini sepintas contoh kesalahan penempelan decal (atau mungkin juga decalnya yang kurang jodoh) Hahaha. Walaupun OOT, gpp lah.. pas lagi inget ngebahasnya. <g>

Kalau ada yg seperti ini (terlihat pinggiran agak putih/mengkilap) sih gw biasanya coba dua opsi. Kalau ada decal yg kurang menempel (atau sudah menempel baik tapi agak mengkilap pinggirannya) biasanya gw tetesi lem Tamiya yang extra thin (botol hijau). Biasanya habis itu decal menempel sempurna.

Tapi hati-hati juga dengan cara ini. Karena beberapa decal dari merek tertentu bisa termakan oleh lem tersebut. jadi olesi-nya tipis dan sedikit-sedikit saja. Jangan terkena cetakannya.

Kalau decal kit diatas (dari Dragon) memang agak kuat saya olesi lem tersebut. Masih kuat juga waktu di'pijit' pakai korek kuping basah. 🙂

Update:  10 Agustus 2008
Karena ditanyain Mas Yandri, kit ini jadi gw terusin lagi hari minggu ini. (Makasih Mas..)
Hari ini gw bikinin lumpur untuk tank-nya, pake bedak bayi jadinya. Mau pake bedak nyonya langsung dipelototi. Kekeke..

Bedak bayinya dicampur thinner enamel, dan cat warna burnt umber. Lalu dicocol (apa sih bahasa Indonesia-nya dicocol?) pakai kuas ke daerah track, depan dan belakang.

Hari ini gw juga bikin base-nya. Gw kehabisan lembaran styrofoam untuk base, tapi napsu tak tertahankan lagi (hihihi) jadi alternatifnya gw bikin base pakai sobekan-sobekan kertas koran yg gue campur sama lem fox dan sedikit semen putih. Mungkin baru kering besok. Nggak tau juga bakal sukses atau enggak.

Wah, ternyata warna lumpurnya kurang 'blend' ya? Mungkin perlu gw tambahin gelap lagi besok..

Semangatnya pingin bikin kit yang kalo orang jawa bilang, ijo royo-royo. Udah cukup 'hijau' belon tuh?

Oh ya, foto-foto diatas, kebetulan versi indoor. Gw punya foto lain yang dipotret dibawah cahaya matahari seperti ini:

Ini STRV-122 Swedia, sekarang sih udah ada kit-nya. Dulu gue pake resin conversion kit dari HK Creation Workshop supaya jadi model ini. Entah kenapa, menurut gue moncong STRV lebih sexy ketimbang aslinya Leopard 2 A5. Trus, lampu yang kotak dan turret yang lebih panjang juga membuat perbedaan.

Di kit ini gue juga eksperimen (belajar) numplekin tanah/lumpur beneran untuk mencoba menghidupkan suasananya. Nggak tau juga hasilnya jadi nambah hidup atau nggak ngepek. <g>

Ini versi dibawah blitz-nya.

Trus yang berikut ini juga dibawah sinar matahari.

Versi ini lagi nyoba-nyoba trik dari internet untuk penggunaan grafit (atau apa gitu namanya) yang sifatnya seperti arang dan digunakan untuk sketsa awal di lukisan (kalau tidak salah). Jadi, serbuk-serbuk kecoklatan, kehijauan atau kekuningan di foto atas/bawah ini adalah hasil dari bubuk tersebut.

Selain itu, disini juga gue lagi nyoba tips yang katanya memberi efek tekstur/kontur pada body dan turret dengan melaburinya dengan putty, yang diencerkan dengan thinner.

Yang ini diambil dengan cahaya matahari pagi, lebih dari samping cahayanya. Ceritanya gw lagi sok tau nyoba-nyoba bermain-main dengan bayangan (shadow) yang katanya bisa mendramatisir sebuah kit. Kekeke..

Hasilnya?  .. Mbuh lah..  <g>

Begitulah sepintas tips a la gue. Kalau ada kesalahan atau masukan, monggo ditunggu koreksinya..